Social Icons

Natan

Sabtu, 09 Januari 2010

II. DASAR PUJIAN DAN PENYEMBAHAN

Dasar Firman Tuhan :
Yohanes 4:23 “ Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian “


A. Penyembahan yang berkenan bagi Allah
• Prinsip dasarnya ialah menyembah dalam roh dan dalam kebenaran: Yohanes 4:23

a. Dalam Roh(Rm 8:26,27; Flp 3:3) :
- Tulus: Mark 5:33
- Segenap keberadaan kita: Luk 21:4; Rm 12:1
- Merendahkan diri: Ez 8:21; Mat 15:21 21-28; Flp 2:5 5-8
- Jujur, berterus-terang: Mat 16:15 15-17; Luk 18:8 8-10

Kita harus menjadi penyembah di dalam roh dan kebenaran (Yoh 4:24). Apa dan bagaimana menyembah di dalam roh itu ….? Menyembah di dalam roh berarti adanya hubungan roh kita dengan Roh Bapa (bersatu), sehingga penyembahan itu menjadi suatu komunikasi antara roh kita dengan Roh Bapa di surga. Sedangkan “di dalam roh” artinya menyembah dari dalam hati dan bukan dari mulut dan bibir saja (Mat. 15:8-9). Kita harus menyembah Tuhan dengan sepenuh hati, jangan menjadi orang munafik yang bisa mengangkat tangan dan menari, tetapi mempunyai motivasi yang salah. Misalnya memiliki motivasi supaya orang melihat mereka sebagai orang yang rohani padahal hatinya jauh dari Bapa. Oleh sebab itu kita harus benar-benar mengoreksi motivasi kita dalam menyembah dan menuruti kehendak-Nya, bukan kehendak kita. Kita harus membiarkan Roh Tuhan berdiam dalam hidup kita, sehingga apapun yang kita lakukan akan mencerminkan hidup Kristus.
Penyembah yang benar harus didasarkan pada kebenaran Firman Tuhan.
Banyak orang yang menyembah dengan tulus, tetapi memiliki konsep yang salah. Mereka memiliki gambaran tentang Allah menurut pemikirannya sendiri. Dan sebagai akibat yang paling ekstrem adalah munculah penyembahan terhadap berhala-berhala. Apakah akibat dari penyembahan yang salah konsep untuk masa depan? Penyembahan yang melibatkan emosi dan ekspresi yang salah.

b. Dalam kebenaran= dalam ajaran Tuhan Yesus(Yoh 14:6) 6):
- Mengakui segala dosa: Luk 18:9 9-14; Maz 51:1,2
- Mohon ampun segala dosa: Luk 7:36 36-50; 1 Yoh 1:9
- Menjalankan Firman Allah: Yoh 14:15; Mat 7:21 21-23
- Tetap setia kepada Allah : Luk 12:36 36-48
- Dalam Nama Tuhan Yesus:Kol 3:17

Menyembah dalam kebenaran, artinya (Kol 2:20-32) kita harus mengerti maunya Bapa. Bagaimana caranya…? Ya, belajar Firman Tuhan. Firman Tuhan itu adalah surat cinta dan isi hati-Nya. Kita harus mengerti firman-Nya dan merenungkannya siang dan malam (Maz. 1:2 ; Yos. 1:8), karena pada saat kita mengetahui akan firman-Nya, kita tahu bahwa firman itulah yang akan membebaskan dan memerdekakan kita. Segala sesuatu yang ada di dunia ini bisa berakhir, tetapi Firman Tuhan itu kekal dan hidup. Oleh karena itu jangan pandang remeh Firman Tuhan. (Yoh. 8:32). Kebenaran akan memerdekakan kita, makanya kita harus memelihara kebenaran dalam hidup karena Allah adalah Allah yang Mahatahu dan tidak ada yang dapat menyembunyikan suatu hal apapun dari-Nya. Dalam menyembah, kita harus menyembah Dia dengan kebenaran hidup (jujurlah terhadap Tuhan, terhadap diri sendiri dan orang lain) sehingga saat kita menyembah, kita akan masuk dalam hadirat-Nya. Saat menyembah, kita ini seperti orang yang telanjang dihadapan Tuhan, terbuka dan membiarkan Dia untuk menjubahi kita dengan hadirat-Nya dan dengan pakaian kemuliaan-Nya. Kita harus hidup dengan integritas yang mana tidak perlu ada yang disembunyikan dan dibuktikan. Jadi hiduplah dengan apa adanya dalam diri kita dan biarlah Tuhan yang bekerja dan setujulah dengan dirimu.
Tuhan adalah roh. Maka kita harus menyembah-Nya dalam roh juga. Yaitu dengan cara roh kita meresponi Tuhan dengan segenap hati. Kita perlu menyembah Tuhan dengan inovatif supaya tidak hanya asal-asalan dalam menyembah Tuhan, tetapi kita menyembah dengan sepenuh hati. Ciptakanlah keintiman bersama Tuhan. Paksa diri kita untuk membangkitkan semangat selama memuji Tuhan. Keintiman dengan Tuhan jauh lebih penting dari pada profetik (pengalaman-pangalaman karunia rohani). Karena karunia itu diberikan, bukan dicari, sedangkan keintiman akan menciptakan produktifitas. Saudaraku, marilah kita memperbaiki pujian dan penyembahan kita di hadapan Tuhan.


B. ISTILAH-ISTILAH dan Kamus DALAM PUJIAN & PENYEMBAHAN

BARAK (Ibrani)
Kata dasar : Barak-lutut/berkat.
Kata ini dipergunakan untuk:
1. menyanjung, memberi hormat, memberkati.
2. memuji, merayakan, memuja.
3. mengakui Allah sebagai sumber berkat.
4. mengakui Allah sebagi sumber kuasa.
Bentuk pujian ini menyatakan suatu sikap penghormatan dan keheningan di hadapan Allah. Tidak ada pernyataan dalam kata ini tentang ekspresi vokal ataupun ucapan.
Dasar Alkitab:
Mazmur 103:1-2, Mazmur 103:20-23

SHABACH (Ibrani)
Shabach berasal dari akar kata yang berarti berseru dengan suara keras.
Kata ini dipergunakan untuk:
1. sorak kemenangan
2. memuji, memuliakan, memegahkan
3. berseru tentang kemuliaan, kuasa, kemurahan dan kasih Allah
4. bermegah dalam Tuhan
Tetapkan pujian ini ada dalam roh kita, keluarkan lewat mulut, proklamasikan pujian ini. Dengan demikian pujian ini merupakan pekik kemenangan dan kejayaan Tuhan kita.
Dasar Alkitab :
Mazmur 47:2, Mazmur 63:4, Mazmur 89:16, Mazmur 117:1, Yesaya 12:6


TOWDAH (Ibrani)
Kata Dasar : Toda – Korban syukur yang dinaikkan oleh orang-orang Israel.
Kata ini diturunkan dari Yadah, yang berhubungan dengan penggunaan tangan sebagai ungkapan pengakuan, pemujaan dan pengorbanan.
Kata ini dipergunakan untuk :
1. mengucap syukur
2. menaikkan korban pujian sebagai tindakan iman
3. memberikan pengakuan
Bentuk pujian ini harus dinaikkan dengan sukacita walaupun situasi dan kondisi tidak mengajak untuk bersukacita. Yang penting adalah kita mau melakukannya!
Dasar Alkitab :
Mazmur 42:5, Mazmur 50:23, Mazmur 69:31-32, Mazmur 100:4, Mazmur 107:22, Yesaya 51:3, II Tawarikh 29:31

HALAL (Ibrani)
Kata dasar : Halal – menjadi bersih, menjadi cemerlang, bersinar.
Kata ini dipergunakan untuk:
1. menyanjung, membanggakan
2. merayakan dengan penuh sukacita, semangat yang menyala-nyala
3. memasyurkan, mengagungkan
Bentuk pujian ini harus dipersembahkan dalam suatu sikap kegirangan dan kesukacitaan. Diekspresikan dalam : ucapan (Yeremia 31:7), nyanyian (Mazmur 69:31), tari-tarian (Mazmur 149:3), alat musik. Penekanan bentuk pujian ini adalah pada pembanggaan terhadap suatu obyek.
Dasar Alkitab :
Mazmur 18:4, Mazmur 22:23 , Mazmur 44:9, Mazmur 69:35, Mazmur 102:19, Mazmur 149:3, Mazmur 150, I Tawarikh 25:1,3, II Tawarikh 20:21


Halal dan Yadah erat berkaitan dalam Alkitab seringkali dilakukan bersamaan secara otomatis. Kata Halal ini paling sering digunakan untuk kata puji-pujian dalam Alkitab. Kata tersebut berasal dari bentuk perintah “Haleluya” yang berarti “Pujilah Tuhan dengan kemegahan dan penuh sukacita serta memasyurkan Dia dengan suara nyaring”.

ZAMAR (Ibrani)
Kata Dasar : Zamar – memainkan suatu alat musik, menyentuh dengan jari-jari bagian suatu alat musik, menyanyi dengan diiringi alat musik (khususnya memetik / membunyikan alat musik yang berdawai).
Kata ini dipergunakan untuk :
1. bernyanyi, memuji
2. memainkan alat musik
3. ekspresi yang penuh sukacita dengan musik
4. merayakan dengan nyanyian dan musik
Biasanya Zamar juga diterjemahkan dengan kata Mazmur. Mazmur dalam bahasa Yunani ditulis PSALMOS / PSALLO yang artinya sama dengan Zamar.
Dasar Alkitab :
Mazmur 30:5, Mazmur 33:2-3, Mazmur 47:6-7, Mazmur 57:8-9, Mazmur 68:4-5, Mazmur 98:5, Mazmur 144:9, Mazmur 147:7, Mazmur 149:3

TEHILLAH (Ibrani)
Berasal dari kata dasar Halal – menyanyikan halal.
Artinya pujian pengagungan, pemujaan, nyanyian kemuliaan. Tehillah adalah nama Ibrani untuk kitab Mazmur (Pujian) Mazmur adalah Pujian spontan yang diilhami oleh Roh Kudus, dicatat secara permanen di dalam Alkitab.
Kata ini dipergunakan untuk :
1. menyanjung
2. bernyanyi dengan penuh semangat
3. bermazmur
4. merayakan dengan pujian
Bentuk pujian ini berbeda dengan bentuk pujian yang lain. Dalam bentuk pujian yang lain, kita memerlukan iman, sedangkan untuk bentuk pujian ini Allah telah menanggapi iman kita. Tehillah adalah klimaks pujian kita, dimana kita masuk dalam kemuliaan Allah secara langsung dan tidak ada hal lain yang dapat kita lakukan kecuali rasa takut, gentar, kagum, dan hormat kita dalam menyembah, memuja, meninggikan dan memuliakan Dia Raja di atas segala raja (Wahyu 4:5, Yehezkiel 1, Yesaya 6).
Dasar Alkitab : Mazmur 22:4, Mazmur 33:1, Mazmur 40:3, Mazmur 48:11, Mazmur 66:2, II Tawarikh 20:22.

YADAH (Ibrani)
Asal kata: Yadah – menggunakan tangan.
Kata ini dipergunakan untuk :
1. pengakuan dengan mengangkat tangan
2. menyembah dengan mengangkat tangan
3. bersyukur dengan mengangkat tangan
Penekanan pada bentuk pujian ini adalah pada pengakuan dan pernyataan terhadap suatu fakta (sifat dan pekerjaan Allah). Mengungkapkan suatu tindakan, pujian yang keluar dari dalam hati dengan ekspresi mengangkat tangan kepada Allah.
Dimana kita mengangkat tangan?
Di hadapan orang lain (Mazmur 35:18)
Di dalam rumah Tuhan (Mazmur 122:4)
Di antara bangsa-bangsa (II Samuel 22:50, Mazmur 18:50)
Dasar Alkitab :
Mazmur 9:2, Mazmur 18:50, Mazmur 28:7, Mazmur 42:5, Mazmur 43:4, Mazmur 108:4, Mazmur 111:1, II Tawarikh 20:21

Tidak ada komentar: